Beranda Aminsaja News Peristiwa yang Terjadi pada Bulan Dzulqa’dah

Peristiwa yang Terjadi pada Bulan Dzulqa’dah

34
0
Peristiwa yang Terjadi pada Bulan Dzulqadah

Aminsaja.comPeristiwa yang Terjadi pada Bulan Dzulqa’dah. Bulan Dzulqa’dah adalah bulan yang istimewa dan mulia bagi umat Islam dalam kalender hijriyah. Bulan Dzulqa’dah juga merupakan salah satu di antara nama bulan yang disebut oleh Allah SWT sebagai bulan haram. Sebagaimana Allah SWT berfirman sebagai berikut:

اِنَّ عِدَّةَ الشُّهُوْرِ عِنْدَ اللّٰهِ اثْنَا عَشَرَ شَهْرًا فِيْ كِتٰبِ اللّٰهِ يَوْمَ خَلَقَ السَّمٰوٰتِ وَالْاَرْضَ مِنْهَآ اَرْبَعَةٌ حُرُمٌ ۗذٰلِكَ الدِّيْنُ الْقَيِّمُ ەۙ فَلَا تَظْلِمُوْا فِيْهِنَّ اَنْفُسَكُمْ وَقَاتِلُوا الْمُشْرِكِيْنَ كَاۤفَّةً كَمَا يُقَاتِلُوْنَكُمْ كَاۤفَّةً ۗوَاعْلَمُوْٓا اَنَّ اللّٰهَ مَعَ الْمُتَّقِيْنَ

Artinya: “Sesungguhnya jumlah bulan menurut Allah ialah dua belas bulan, (sebagaimana) dalam ketetapan Allah pada waktu Dia menciptakan langit dan bumi, di antaranya ada empat bulan haram. Itulah (ketetapan) agama yang lurus, maka janganlah kamu menzalimi dirimu dalam (bulan yang empat) itu, dan perangilah kaum musyrikin semuanya sebagaimana mereka pun memerangi kamu semuanya. Dan ketahuilah bahwa Allah beserta orang-orang yang takwa”. (QS. At-Taubah ayat: 36).

Dalam Tafsir Ath-Thabari dan Tafsir Al-Qur’anul ‘Adzim karya Ibnu Katsir rahimahullah dijelaskan bahwa yang dimaksud dengan bulan-bulan haram tersebut ialah Dzulqa’dah, Dzulhijjah, Muharram, dan Rajab.

Hal ini berdasarkan pada hadits yang diriwayatkan oleh Al-Bukhari dan Muslim dari Abu Bakrah radhiallahu ‘anhu:

Yang artinya: “Sesungguhnya zaman telah berputar seperti keadaannya ketika Allah menciptakan langit dan bumi, dalam setahun itu terdapat dua belas bulan. Empat di antaranya adalah bulan haram (suci). Tiga dari bulan itu jatuh secara berurutan, yaitu Dzulqa’dah, Dzulhijjah, dan Muharram. Sedangkan Rajab (yang disebut juga bulan kabilah Mudhar) terletak di antara Jumadi Tsani dan Sya’ban”.

Semua umrah Rasulullah SAW Di Bulan Dzulqa’dah

Di masa perjuangan Rasulullah SAW dan para sahabat dahulu, ada beberapa peristiwa penting yang terjadi di bulan Dzulqa’dah. Di antaranya adalah Rasulullah SAW menunaikan ibadah umrah empat kali di bulan Dzulqa’dah. Sebagai yang diterangkan dalam hadist yang diriwayatkan dari Anas bin Malik RA Nabi ﷺ bersabda:

اعْتَمَرَ رَسُولُ اللَّهِ صلى الله عليه وسلم أَرْبَعَ عُمَرٍ، كُلَّهُنَّ فِي ذِي القَعْدَةِ، إِلَّا الَّتِي كَانَتْ مَعَ حَجَّتِهِ، عُمْرَةً مِنَ الحُدَيْبِيَةِ فِي ذِي القَعْدَةِ، وَعُمْرَةً مِنَ العَامِ المُقْبِلِ فِي ذِي القَعْدَةِ، وَعُمْرَةً مِنَ الجِعْرَانَةِ، حَيْثُ قَسَمَ غَنَائِمَ حُنَيْنٍ فِي ذِي القَعْدَةِ، وَعُمْرَةً مَعَ حَجَّتِهِ (رواه البخاري)

Artinya: “Rasulullah ﷺ berumrah sebanyak empat kali, semuanya pada bulan Dzul Qa’dah kecuali umrah yang dilaksanakan bersama haji beliau, yaitu satu umrah dari Hudaibiyah, satu umrah pada tahun berikutnya, satu umrah dari Ji’ranah ketika membagikan rampasan perang Hunain dan satu lagi umrah bersama haji”. (HR al-Bukhari).

Amalan di Bulan Dzulqa’dah

Beberapa amalan di Bulan Dzulqa’dah yang bisa dilakukan di antaranya menjalankan puasa, memperbanyak sedekah, menunaikan umrah, dan berbuat baik kepada orang lain. Bulan Dzulqa’dah masuk asyhurul hurum atau bulan yang diharamkan untuk berbuat maksiat, kerusakan maupun pembunuhan.

Masyarakat Arab sangat menghormati bulan-bulan haram, baik di masa Jahiliyah maupun di masa Islam, termasuk di antaranya bulan Dzulqa’dah. Di zaman Jahiliyah, bulan Dzulqa’dah merupakan kesempatan untuk berdagang dan memamerkan syair-syair mereka.

Mereka mengadakan pasar-pasar tertentu untuk menggelar pertunjukkan pamer syair, pamer kehormatan, suku, dan golongan, sambil berdagang di sekitar Mekah, kemudian selanjutnya mereka melaksanakan ibadah haji. Bulan ini menjadi bulan aman bagi semuanya, satu sama lain tidak boleh saling mengganggu (Khazanatul Adab, 2/272).

Perjanjian Hudaibiyah Terjadi di Bulan Dzulqa’dah

Di bulan Dzulqa’dah juga terjadi perjanjian Hudaibiyah. Menurut direktur Rumah Fiqih Indonesia Ahmad Sarwat MA dalam bukunya Islam Agama Perang atau Damai? menjelaskan, Perjanjian Hudaibiyah terjadi pada tahun ke-6 hijriah.

Perjanjian Hudiabiyah ini berawal dari sikap kaum Musyrikin Quraisy yang melarang Nabi ﷺ dan umat Islam melaksanakan umrah.

Rasulullah ﷺ berketetapan untuk melaksanakan umrah ke Mekkah. Nabi ﷺ meninggalkan Madinah mengajak istrinya Ummu Salamah serta menyerahkan tugas sebagai imam salat lima waktu kepada Abdullah bin Ummi Maktum atau Namilah Al-Laitsi. Kabar tersebut terdengar pengusaa Makkah. Mereka pun menghadang Rasulullah ﷺ di sebuah tempat yang disebut Hudaibiyah beberapa kilometer sebelum masuk Kota Makkah. Rasulullah ﷺ yang datang bukan untuk bermaksud perang lantaran tidak membawa senjata kemudian memilih damai dengan membuat perjanjian yang dikenal dengan Perjanjian Hudaibiyah. Rasulullah ﷺ awalnya mengutus sahabat Utsman bin Affan namun Utsman ditahan selama beberapa hari. Rasulullah ﷺ kemudian mengutus sahabat Ali bin Abi Thalib dalam perjanjian Hudaibiyah. Dan ada beberapa poin perjanjian itu antara lain:

1. Digantinya lafaz bismillahirrahmanirrahim yang biasa digunakan Rasulullah ﷺ dengan bismikallahumma.

2. Rasulullah ﷺ tidak berkebaratan atas kemauan Suhail bin Amr dari perwakilan kaum Quraisy ini. Kenabian Muhammad ﷺ tidak diakui.

3. Dalam perjanjian Hudaibiyah, perwakilan kaum kafir Quraisy tidak mau menuliskan bahwa Nabi Muhammad ﷺ adalah utusan Allah (Rasulullah). Mereka meminta agar nama Rasulullah ﷺ diganti dengan Muhammad bin Abdillah”.

Inilah peristiwa yang terjadi pada bulan Dzulqa’dah yang sering kita lewatkan yang seharusnya wajib oleh kita sampai kemasyarakat umum, biar mereka tahu dan paham tentang peristiwa tersebut.

Wallahu A’lamu Bissowab

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here