Beranda Keutamaan Tujuan Hidup Manusia di Dunia

Tujuan Hidup Manusia di Dunia

26
0
Tujuan Hidup Manusia di Dunia

Aminsaja.com Tujuan Hidup Manusia di Dunia. Pada hakikatnya, anugerah dan kesempatan hidup yang diberikan Allah SWT kepada manusia adalah suatu hal yang harus senantiasa disyukuri. Rasa syukur tersebut kemudian akan diwujudkan dalam bentuk ibadah atau amalan baik yang telah diajarkan oleh Islam. Berikut ini adalah teks kultum singkat yang menginspirasi bertajuk tujuan hidup manusia. Hakikat Tujuan Hidup Manusia Sebagai hamba Allah SWT yang beriman, tentunya kita pernah dan perlu berpikir mengenai untuk apa kita dilahirkan ke dunia.

 Allah SWT menciptakan dunia dengan isinya, tentu bukan tanpa tujuan. Segala dunia dan isinya tak lain semata-mata salah satunya untuk kemaslahatan makhluk-Nya. Adapun tujuan hidup manusia yang paling utama adalah untuk menyembah kepada Allah SWT.  Sebagai hamba Allah, manusia wajib menjalankan segala perintah dan menjauhi segala larangan-Nya. Hal itu sebagaimana Allah SWT berfirman berikut ini:

وَمَا خَلَقْتُ الْجِنَّ وَالْإِنْسَ إِلَّا لِيَعْبُدُونِ

Artinya: “Dan aku tidak menciptakan jin dan manusia melainkan supaya mereka mengabdi kepada-Ku” (Qs Adz dzariyat : 56). Di sisi lain, Allah juga mengingatkan dalam Al-Qur’an tentang hakikat dunia. Sebagaimana firman-Nya:

وَمَا الْحَيَاةُ الدُّنْيَا إِلا مَتَاعُ الْغُرُورِ

Artinya: “Tidaklah kehidupan dunia, kecuali kesenangan yang menipu” (QS. Al-Hadid: 20).

Bagi seorang mukmin, pasti melihat gemerlap dunia sebagai kesenangan menipu dan fana. Bahkan Al-Qur’an dan Hadits tidak pernah memuji dunia dan tak pernah sekali pun dalam Al-Qur’an Allah SWT memuji dunia. Rasulullah SAW juga tak pernah memuji dunia. Di dalam Al-Qur’an, Allah memberikan percontohan tentang kehidupan dunia demikian. Allah berfirman:

اعْلَمُوا أَنَّمَا الْحَيَاةُ الدُّنْيَا لَعِبٌ وَلَهْوٌ وَزِينَةٌ وَتَفَاخُرٌ بَيْنَكُمْ وَتَكَاثُرٌ فِي الأمْوَالِ وَالأوْلادِ كَمَثَلِ غَيْثٍ أَعْجَبَ الْكُفَّارَ نَبَاتُهُ ثُمَّ يَهِيجُ فَتَرَاهُ مُصْفَرًّا ثُمَّ يَكُونُ حُطَامًا

Artinya: “Ketahuilah, kehidupan dunia itu hanyalah permainan dan senda gurau, demikian pula perhiasan, berbangga-bangga dengan banyaknya harta, berlomba-lomba memperbanyak anak dan keturunan, perumpamaannya seperti air hujan yang turun lalu kemudian tanaman-tanaman itu membuat kagum para petani, tapi kemudian tak lama tanaman itu menjadi kuning,lalu kemudian tanaman itu menjadi hancur“. (QS. Al-Hadid: 20).

Kesenangan dalam kehidupan dunia tak lepas dari keletihan dan kelelahan belaka. Untuk memperoleh kesenangan duniawi, manusia dituntut harus letih, banting tulang, dan mengalami berbagai macam kesedihan, Ketika seseorang telah mendapatkan apa yang ia inginkan, meraih dunia dan kesenangan, ternyata juga kembali menimbulkan kegelisahan dan ketakutan. Ketakutan yang umum terjadi adalah takut akan kehilangan apa yang ia dapatkan Maka dari itu, seorang mukmin harus sadar bahwa dunia memang bukan tempatnya dia beristirahat. Tapi tempat ia bercocok tanam. Karena ia tahu bahwa setelah hidup di dunia , semua akan menuju sebuah kehidupan yang lebih panjang.  Maka dari itu, seorang mukmin umumnya memandang dunia sebagai tempat yang penuh tipu daya. Maka seorang mukmin kemudian segera menginginkan yang lebih baik daripada dunia. Dipandang kehidupan akhirat, ternyata ia lihat kehidupan akhirat panjang sekali tak pernah ada henti-hentinya.  Kesenangan abadi di surga sangat luar biasa. Kenikmatan yang diberikan oleh Allah tak terbatas. Penduduk surga tak pernah sakit, penduduk surga senantiasa nikmat dalam kesenangan, penduduk surga tak pernah ada henti-hentinya diberikan kenikmatan. Mereka selalu muda dan tak pernah tua, mereka selalu cantik dan tampan, dan bahkan selalu bertambah ketampanan dan kecantikannya. Apa yang mereka inginkan selalu diberikan, ia kekal selama-lamanya. Seorang mukmin kemudian berpikir, untuk apa ia mengejar dunia kemudian ia menggadaikan akhirat? Buat apa ia mengejar sesuatu yang fana kemudian ia merusak akhiratnya yang akan terus-menerus?  Sangat aneh jika ada orang yang begitu mengejar dunia demi untuk mendapatkan sedikit daripada kehidupan dunia lalu akhirnya merusak kehidupan akhiratnya. Allah berfirman:

إِنَّ الَّذِينَ لَا يَرْجُونَ لِقَاءَنَا وَرَضُوا بِالْحَيَاةِ الدُّنْيَا وَاطْمَأَنُّوا بِهَا

Artinya: “Sesungguhnya orang-orang yang tidak mengharapkan pertemuan dengan kami, dan ridho dengan dunia, dan merasa tentram dengan dunia“. (QS. Yunus: 7).

Menjadi seorang mukmin artinya tidak akan pernah berhenti untuk terus mencari akhirat. Dunia pasti dijadikannya sebagai wasilah menuju kehidupan akhirat. Dalam satu riwayat, Imam Ahmad pernah ditanya “Sampai kapan kau akan terus-menerus bersungguh-sungguh beribadah wahai Imam Ahmad?” Imam Ahmad kemudian menjawab, “Sampai kakiku aku letakkan dalam tanah surga”.  Masya Allah, oleh karena itu hakikat hidup kita di dunia tak lain adalah untuk berlomba kepada kebaikan. Tujuan hidup sesungguhnya tak lain adalah menjadikan dunia sebagai wasilah untuk mendapatkan akhirat. Rasulullah SAW pernah bersabda:

نِعْمَ الـمَالُ الصَّالِـح مَعَ الرَّجُل الصَّالِـح

Artinya: “Sebaik-baik harta adalah harta yang berada di tangan orang saleh.” (HR. Ibnu Hibban).

Semoga artikel ini bermanfaat bagi pembacanya.

Wallahu A’lamu Bissowab




LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here